Free Automatic Backlink

Free Automatic Backlink for Blog and Website This is a free, fast, and simple immediate automatic backlinks for optimizing your web page on search engines result. Welcome to Backlink Lists | Free Automatic backlinks Exchanges a free automatic backlinks generator service, free auto backlinks this website offer free auto backlinks service for blogger or web owner who want to get instant backlink for their blog or websites. We know how important is SEO to increase traffic, pagerank, and alexa rank.
LENTERA HATI MENATA HATI Link Exchange/Tukar Link.

Author: Lentera Hati
•04.22
NASEHAT KAKEK WE NATA UNTUK LENTERA HATI....yang ndablek.

“Suatu saat, kamu akan mengalami sebuah zaman dimana orang-orang menjadi tuli, orang-orang menjadi buta, dan orang-orang menjadi lumpuh, dan mati rasa”

Kalimat diatas adalah kata-kata yang keluar dari mulut kakek dalam sebuah obrolan keluarga beberapa tahun silam.

Sederet pertanyaan muncul demi mendengar penyataan yang “aneh” dari kakek; “Sebuah zaman dimana orang-orangnya menjadi tuli, menjadi buta dan lumpuh serta orang-orangnya mati rasa” zaman apakah itu?.

Kakek tidak pernah bisa menjelaskan secara explisit makna ucapannya, beliau hanya tersenyum sambil menjawab “Nanti kamu tahu sendiri jawabannya”, itu saja penjelasan kakek.

Dizaman kakek dulu, adzan dikumandangkan dari surau-surau tanpa menggunakan loudspeaker, paling banter panggilan shalat itu ditingkahi dengan pukulan beduk atau kentongan, end toh orang-orang yang dari sawah dan ladang bersegera berhenti bekerja dan bergegas kesurau untuk melaksanakan shalat.

Meskipun telinga mereka tidak “mendengar” panggilan adzan dan kentongan yang memang jauh dari ladang dan sawah mereka, tapi hati mereka “mendengar” panggilan dan seruan Allah itu, mereka cukup mendongak keatas, manakala matahari tepat diatas ubun-ubun mereka, saat itulah waktu dhuhur tiba. Begitu pun saat Ashar yang mereka tengarai dengan matahari yang telah condong ke arah barat, mereka bergegas kembali untuk menghadap sang ilahirabbi.

Kini dizaman cucunya, hampir setiap musholla dan masjid dilengkapi dengan sound system yang canggih, menara pengeras suara yang tinggi, yang memungkinkan suara adzan yang dikumandangkan terdengar dari berbagai penjuru dengan daya jangkau dalam radius ratusan meter.

Tapi kenyataannya sekarang, kita yang rumahnya disekitar masjid atau musholla, kita yang kantornya bersebelahan dengan masjid dan musholla, seperti tidak mendengar lengkingan suara adzan dengan menggunakan sound system yang harganya puluhan juta, kita seolah-olah “tuli”, sehingga panggilan adzan dari kiri kanan kita yang saling bersahutan memanggil, tidak terdengar sama sekali.

Benar katamu kek, dizaman cucumu ini, sudah banyak orang “tuli” yang tidak bisa mendengar suara adzan!!!terrmasuk cucumu ini

Dahulu dizaman kakek, orang-orang lebih banyak menggunakan tanda dari matahari sebagai tanda sudah masuk waktu shalat, karena jam tangan atau jam dinding masih merupakan barang mewah dan mahal, sehingga sebagian orang saja yang memiliki dan mengenakannya, tapi toh mereka hampir tidak pernah tertinggal untuk shalat berjamaah dan shalat tepat pada waktunya.

Sekarang dizaman cucunya, hampir setiap orang mengenakan jam tangan dengan berbagai merek dan harga yang mahal, dihandphone pun disetting agar muncul tanda waktu pukul berapa, dikomputerpun ada petunjuk waktu, jam dinding berserakan dikanan kiri tempat kita berada, tapi justru kenapa setelah sekian banyak jam dan petunjuk waktu ada disekitar kita, kita malah tidak dapat melihatnya?

Kita seolah-olah “buta” dengan jarum dan angka angka dijam tangan kita. Untuk apa kita pakai jam tangan kalau bukan untuk mengetahui waktu? Lalu kenapa kalau kita tahu pukul +/- 12.00 itu waktu shalat dhuhur kita seperti orang yang tidak bisa baca jam?

Benar katamu kek; dizaman cucumu ini sudah banyak orang yang tidak bisa melihat, sudah banyak orang yang buta, sehingga tidak bisa melihat jam tanggannya yang sudah menunjukan waktu shalat.

Dahulu dizaman kakek, lebih banyak orang yang bekerja diladang atau sawah yang cukup jauh dari rumah dan tempat-tempat ibadah, mencangkul dan menggali tanah untuk bercocok tanam, tapi justru mereka menjadi orang-orang yang sehat dan kuat dan mereka tetap berusaha untuk bisa shalat tepat waktu dan berjamaah.

Kini dizaman cucunya, orang lebih banyak bekerja dikantor, didepan komputer. Mungkin karena kebiasaan mereka yang duduk berlama-lama didepan komputer itulah mereka menjadi “lumpuh”, sehingga ketika waktu shalat tiba, mereka tidak segera beranjak meninggalkan tempat kerjanya, tidak segera melepaskan mouse ditengah asyik browsingnya, pada entah apa yang sedang mereka browsing, keasyikannya itu, telah membuatnya seolah “lumpuh” untuk segera bergegas menuju tempat shalat.yah,,,termasuk cucumu si lentera hati ini...kalo udah main Fb lupa waktu...

Benar katamu kek; dizaman cucumu ini, sudah banyak orang yang lumpuh, sehingga mereka tak mampu lagi berjalan kemasjid untuk menunaikan shalat berjamaah”

Dizaman kakek dulu, ketika ada tetangga yang sakit atau meninggal, hampir satu kelurahan menjenguk, dizaman kakek dulu, ketika ada orang yang ditimpa kesulitan, hampir semua orang ramai-ramai membantu, dizaman kakek dulu, hampir semua orang merasakan apa yang dirasakan tetangga dan saudaranya.

Dizaman cucunya sekarang, ada teman sekantor yang tidak masuk selama seminggu pun, kita seperti tak pernah merasa kehilangan, ketika ada yang keluarpun biasa-biasa saja, tak peduli keluarga kawan kita bagaimana, tak peduli anak rekan kita seperti apa, toh mereka hanya sekedar “teman”.

Rasa simpati dan empati sebagai dasar lahirnya rasa cinta dan kekeluargaan sudah sedemikian menipis, sehingga hubungan antara sesama tak lebih dari sekedar hubungan kerja, hubungan bisnis, hubungan antara atasan dan bawaha, hubungan boss dan jongosnya, hubungan majikan dengan kacungnya, tidak lebih. Tidak ada lagu “rasa” yang menyertai hubungan-hubungan itu.

Benar katamu kek; dizaman cucumu ini sudah banyak orang yang mati rasa, mati rasa cintanya, mati rasa pedulinya, mati rasa empatinya, mati rasa kebersamaannya”. termasuk cucumu si lentera hati ini.

Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena Sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada. (Al Hajj:46)

Wassalam
|
This entry was posted on 04.22 and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

0 komentar:

Free Automatic Backlinks Exchanges

Ingin Link anda nonggol disini silahkan copy paste link LENTERA HATI MENATA HATI Link Exchange/Tukar Link. dibawah ini ke blog anda setelah itu klik linkLENTERA HATI MENATA HATI dari blog anda dan lihat hasilnya link anda otomatis nempel disini selamanya

Top Ereferrer

Backlink Site

Lembaga Perlindungan Konsumen Indonesia. CHANNEL---TV---DESA PATIKRAJA Desa Patikraja.Aminah Setiyaningrum Form Link Exchange/Tukar Link.SERIBU KAWANbacklinkgratis4ufreebanner4uSERIBU KAWANbertaubatlahiklanseribuartissexy17freebacklinks4usatriopiningitkatamutiara4usehatwalafiahiniinfo4uFree Automatic Linkiklansahabat2billiontraffic4uiklanwargaechange de liensseribusayangDAHOAM Free Backlinksbloggratiss4usurgalokaSERBA SERBISENI LUKISTEMPLATE GRATISWARGA BISNISAGUS FAUZYUnlimited BacklinkFree Automatic LinkFree Automatic Link4905GOBLOGANEKA VIDEOFree BacklinksBacklink ExchangeCalendario BiblicoFree Automatic LinkDie Gute SaatFree Automatic LinkFree Automatic LinkFECEBLOG 4UIFree Automatic LinksangrajamayaIntercambio de enlacessurgawebEnlaces GratisFree Automatic LinkFree Automatic LinkFree Automatic LinkbabulfatahFree Automatic Elvira Linksbacklinkgratis4uFree Automatic LinkFree Automatic LinkBUSANA MUSLIMFree BacklinksUnlimited Backlink ExchangeseribukatamutiaraUnlimited Backlink ExchangeTradiciones Peruanas de Ricardo PalmaAutomatic Backlink ExchangeFree Automatic LinkPlugboard Free Backlink ExchangeMariachi Backlink ExchangeWeb Link ExchangemajelisrasulullahText Backlink ExchangesLinkon Bedava - Free BacklinkText Back Links Exchangebedava - Free Backlink - www.linkdevi.comText Back Links Exchangesbedava - Free Backlink - www.v8link.com